Siapa Mengatur Regulator Judi?

Fase regulasi pasar judi saat ini di yurisdiksi UE sekarang hampir berakhir. Setelah Undang-Undang Peraturan Judi Spanyol mencapai buku undang-undang, hanya ada satu yurisdiksi besar yang tersisa yang belum mengatur industri judinya sesuai dengan undang-undang Uni Eropa dan arahan Komisi Eropa (EC) – Jerman. Yurisdiksi lain, judi online Yunani dan Denmark, belum menyelesaikan perjalanan mereka menuju regulasi, tetapi mereka tidak jauh dari garis finis.

Bukan rahasia lagi bahwa banyak negara didorong untuk mengubah undang-undang mereka melalui kasus pengadilan yang dibawa oleh operator komersial dan proses pelanggaran yang dimulai oleh EC. Tidaklah terlalu berlebihan untuk mengatakan bahwa beberapa pemerintah harus diseret menendang dan berteriak untuk mengizinkan operator swasta masuk ke pasar judi nasional. Banyak negara melakukan jumlah minimum yang cukup untuk menghentikan proses pelanggaran UE dan merancang kerangka peraturan yang mendukung, jika tidak sepenuhnya dilindungi, monopoli judi milik negara mereka. Selain itu, hanya untuk memastikan bahwa operator komersial tidak terlalu sukses, pemerintah yang sama juga memberlakukan tarif pajak yang tinggi. Prancis adalah studi kasus klasik dari tindakan ini dan sampai batas tertentu Spanyol dan Yunani mengikuti jejak Prancis.

Dalam campuran ini, regulator diberikan kewenangan yang luas untuk mengawasi operator komersial. ARJEL di Prancis cukup agresif dalam memastikan bahwa operator komersial tidak melanggar peraturan, dan bahkan lebih agresif dengan mereka yang tidak memperoleh lisensi Prancis tetapi tetap beroperasi di Prancis.

Peran regulator hingga saat ini belum cukup dianalisis. Apakah mereka entitas independen yang mengatur pasar, seperti Otoritas Jasa Keuangan atau Bank Sentral untuk sektor keuangan? Atau apakah regulator dalam industri judi hanya merupakan tangan eksekutif negara?

Selama ini, pola perilaku regulator judi membuat pengamat berpikir bahwa mereka bertindak lebih seperti lengan pemerintah daripada wasit independen.

Di mana operator judi milik negara memiliki pangsa pasar yang besar dan dilindungi undang-undang dari persaingan di sektor tertentu seperti lotere, perilaku regulator cenderung penting, tidak hanya sebagai masalah keadilan, tetapi dari sudut pandang yang memungkinkan pasar yang benar-benar kompetitif. Ada yang salah ketika negara mengontrol firma atau firma terbesar di pasar dan pada saat yang sama membuat aturan melalui regulator.

Perancis adalah contohnya. Posisi dominan PMU dan FDJ yang dikendalikan negara dalam aktivitas judi berbasis lahan (di mana mereka dilindungi undang-undang) memungkinkan mereka untuk mendapatkan keunggulan kompetitif dalam aktivitas online, meskipun undang-undang menyatakan bahwa mereka harus memisahkan bisnis berbasis darat dan online. Ini membawa keluhan Asosiasi Permainan dan Taruhan Eropa ke Otoritas Persaingan Prancis (FCA), dan pendapat tidak mengikat berikutnya dari FCA yang menyatakan bahwa perilaku PMU dan FDJ mendistorsi pasar untuk mengangkat masalah. Ini adalah kasus klasik di mana regulator seharusnya ikut campur. Salah satu misi yang dideklarasikan ARJEL, bagaimanapun, adalah untuk memastikan kepatuhan oleh operator.

Orang harus bertanya-tanya apakah keengganan, atau frustrasi, dari pemerintah tertentu dalam mengizinkan operator judi komersial untuk berdagang direproduksi dalam tindakan badan pengatur.

Demi kepentingan pasar yang berfungsi dengan baik, badan pengatur judi itu independen, dan terlihat independen. Selain itu, badan pengatur perlu memperoleh profesional berkaliber tinggi dengan keahlian industri judi dan keahlian yang diperlukan untuk memungkinkan mereka melakukan peran pengawasan mereka untuk Tren Industri dengan cara yang efisien.

Itu yang diharapkan semua orang untuk regulator di media / penyiaran atau sektor keuangan, mengapa harus berbeda untuk industri judi?

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *